Welcome to My Blog!

Tuesday, 20 November 2012

Cerita Sedikit soal...Hmm..????

Aku adalah anak bungsu dari 2 bersaudara dan mempunyai kakak laki-laki. Biasanya aku panggil dengan sebutan koko. Aku sangat menyayangi koko aku satu ini. Kedewasaannya dan kebijaksanaan saat menasehatiku, aku suka semua. Sayangnya koko masih kuliah di Bandung.
Tanggal lahir aku dan papa sama loh yaitu tanggal 29 Oktober. Jadi setiap tahun bisa tiup lilin bareng. Serukan!!
Aku sangat sayang mereka berdua.
Kue ULTAHnya ada 2 dimeja. Punyaku dan papa
Aku mempunyai buanyak ii. Ii itu adalah sebutan tante. Namun yang muda aku panggil cece. Udah kebiasaan panggil cece.hahaha
Walaupun aku jarang bertemu dengan mereka *foto dibawah*, tapi mereka mau memotivasi masa depanku.
Ii Cing, Ce Vivi, Ce Ita= motivator dalam hidupku
Kalo ini ii yang tinggal serumah denganku bernama ii Cien. Beliaulah yang selalu mengajakku jalan-jalan, gereja, beli ini-itu.

Ii Cien= penasehat di keluarga
Sebenernya masih banyak anggota keluarga yang ingin kuperkenalkan, namun aku cuma bisa memperkenalkan mereka saja yang diatas. Karena mereka sangat berperan penting dalam hidupku

.
.
.
.
.
.

Aku lagi jalanin skripsi, 
Setelah lulus kuliah sama orang rumah aku disuruh jaga toko. Toko ini bukan punya ortu, tapi punya  buyutku. Hatiku bener-bener ga kepingin setelah lulus jaga toko ini. Soalnya kalo pengalaman udahku dapet selama 2 tahun *Kuliah sambil kerja ditoko keluarga besar*
Kalo toko kosmetik, aku dengan senang hati untuk di toko, tapi toko ini adalah toko otomotiv. Aduuuh, ga sesuai hati banget.

Kalo dibilang hobby, 
aku dari kecil hobby sama dunia kecantikan dan kosmetik. Sayangnya dirumah aku ga dibolehin untuk make-up setiap hari setiap saat. Ga dibolehin dengan alasan aku bukan ARTIS. *Kalo kepesta OKE-lah untuk bermake-up ria, tapi kalo daily jangan harap dibolehin.*
Keluargaku ini bukan keluarga yang modern sehingga aku ga bisa bereksperimen. 

Motivasi dari Ii Cing dan Ce Ita
Nah, aku lagi nyusun skripsi membahas tentang SPA. Kebetulan aku juga suka dengan perawatan tubuh. Kalo habis perawatan tubuh rasanya beda banget tubuh ini.hehehe
Gara-gara nyusun skripsi ini dan motivasi dari Ii Cing, aku jadi kepengin untuk membuka usaha SPA. Aku berharep melalui hobby dan kesukaanku, aku bisa sukses dalam menjalankan bisnis. 

Semoga melalui hobby dan kesukaan bisa mengabulkan cita-citaku. 
Jarang sekali mama pergi berlibur. Sulit untuk ajak pergi mama berlibur. Padahal aku pengen sekali bisa berlibur sama mama. Nenekku ga boleh ajak mama ke luar kota, karena banyak pekerjaan yang harus dikerjakan mama.
Mama pernah keceplosan bilang ingin berlibur ke China. Ya ampuuun, rasanya pengen banget ajak mama ke China dengan uangku sendiri.
Sumber Gambar
Kalo lihat foto-foto tentang China dan film pemandangan di China, hatiku bilang "Kapan ya bisa kesana sama mama?", " Ma, Lihat saja suatu hari aku bisa ajak mama ke berlibur China"
Melihat foto Negara Beijing selalu terpintas wajah mama.


Kata Hati,
Hatiku berbicara setiap saat, " Kau bisa sukses asal kau membuka SPA dan menekuninya",   " Ayo Bebe keluar dari ZONA Nyaman!!"
Beneran deh, hatiku selalu berbicara kayak gini.ckckckck

Aku udah memikirkan strategi kalo dapet IJIN untuk buka usaha SPA
1. Aku mau kursus SPA di Puspita Martha, selama kursus aku bisa belajar mandiri karena tinggal sendirian di Kota Jakarta
2. Aku mau kerja untuk cari pengalaman dan modal
3. Membuka usaha dikotaku

Apa bisa dapet ijin dari keluarga besar?? 
Ini yang membuatku dilema. Modal darimana kalo ga dapet ijin? Makan dan hidup aja di keluarga besar. Masa selama ini aku ga ada balas budi kemereka dengan kerja ditempat keluarga besar.
Biaya kursus aja gede apalagi modal buka tempat usaha.

Pernah suatu kali aku memancing Ii Cien bahas soal buka usaha salon. Ii Cien malah jawab kalo temen dia kursus gunting rambut, malah ga buka salon karena temennya takut salah gunting. Dari sini kelihatan kalo keluarga besar pasti ga setuju kalo aku kursus. Mereka pikir lebih baek lulus kuliah jaga toko atau alternatif lain jadi supplier ikut keluarga yang lain.

Alasan kenapa lulus kuliah harus jaga toko. Aku mau cerita sedikit tentang aku yang dulu. Aku adalah anak yang susah cepet tangkep *Sedikit lemot*. Jujur... sejujurnya aku pernah ga naek kelas setahun. Aku adalah anak yang bodoh dalam akademis. Ga bisa bahasa asing dan berhitung pula. Minus banget dalam bidang akademis, kecuali olahraga ya.
Sampai sekarangpun aku males sekolah dan belajar. Kalo ngomong langsung, kadang kalimatnya belepotan [cth: makan, aku laper]. Kelihatan si, nilai Bahasa Indonesia selama sekolah paling besar nilanya adalah angka 6. Bagaimana aku jadi suplier dan meloby rekan kerja kalo ngomong aja belepotan, tar sakit hati rekan kerjaku.hahaha
Nah, pernah suatu kali Ii Cien ngomong ke mama, "Kayak pengpeng, anaknya hobby sekolah dan pinter bahasa Inggris, dia cocok kerja diperhotelan. Kalo Belli kurang di bidang akademis dan ga bisa bahasa Inggris, jadi baiknya dia jaga toko"

Kalo kerja sesuai hobby, jika ada situasi terpuruk saat kerja, pasti rasanya tetap menyenangkan. Kalo kerja ga sesuai hobby, awalnya aja happy dengan suasana baru dan akhirnya malah jenuh & terbebani. * Pengalaman nih*

Kalo soal masa depanku satu ini, aku bener-bener butuh dukungan dari keluarga. Untung saja ada beberapa anggota keluarga yang mendukungku, terutama Ii Cing. Ii Cing & Ce Ita pernah bilang ke aku, kalo Tuhan itu ga pernah ciptakan anak-Nya bodoh. Kalo aku ga bisa akademis, mungkin ada bakat terpendam/ hobby yang bisa dijadikan bisnis. Misalnya nih aku punya bakat melukis *aku ga punya bakat melukis*, apa kalian juga bisa melukis. Jawabnya tidak, mereka hanya bisa jadi penikmat dan membeli lukisanku. Kalo semua pinter dalam akademis, siapa yang akan melukis? Siapa yang akan menjadi tim kreatif di perusahaan? Siapa yang akan membuka tempat hiburan? Siapa yang akan menjadi penyair?
Gilaaa, sejak itu aku tersadar... Ternyata aku bukan anak yang BODOH!!!!!

23 comments:

  1. maju terus bebe..raih cita2mu itu..
    jd inget juga nih sama ceritaku yg ga kesampaian gara2 keluarga besar..
    susah emg hidup di keluarga yang ga "modern" T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..Emang susah kalo keluarganya masih kolot.
      Sebenernya yang menentukan pilihan diri kita masing-masing.
      FUngsi keluarga dan orang terdekat hanya support pilihan kita

      Delete
    2. hahaha iya tapi sering di salah artikan..huhuw
      aku juga gt soalnya.. pengen ngcat rambut aja ga boleh..wkwk

      Delete
    3. Hwa, nasih kita sama Dewie..Kutekan aja ga boleh. Padahal pengen atuh pake kutek warna merah.

      Delete
  2. semangat bebe ^_^

    baca postingan kamu aku jadi bersyukur punya keluarga yang menyerahkan segala pilihan ke aku sendiri ^_^

    semoga apapun jalannya itu nantinya yang terbaik ya ^_____^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thx u Tia^^...
      Aku sangat bersyukur lahir dikeluarga ini, namun untuk menentukan masa depankan individu masing-masing nantinya.

      Delete
  3. Semangat yaaa dear yang perlu km inget your fams love you so much mreka pasti mau y terbaik buat kamu. Dan Tuhan ciptain kita special dengan kekurangan kelebihan. Keep in pray terus ya dear! Good luck

    ReplyDelete
  4. Semangat terus.. kalau mmg jalan yg km pilih benar dabukan jln yg salah, pasti keluarga km akan dukung.. coba yakinin pelan2.. juga banyak doa :-)

    ReplyDelete
  5. Waw, memang namanya kebebasan dalam keluarga *apalagi kebebasan dalam mengeluarkan opini* itu dalam keluarga susah-susah-gampang ya. Tergantung gimana penyampaianya ke keluarga, kalau ngomongya kita jelasin mulai dari dasar, prospek, sampai tujuan jangka panjang kedepannya pasti kelurga kamu nyetujuin. Kalau perlu ajak keluarga kamu ke tempat nantinya kamu mau kurusu. Perlu persiapan matang apalagi ini menyangkut masa depan kamu, semoga aja kesampaian ya, good luck *btw kakakmu ganteng ya hihihi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi Conieta atas sarannya.
      Iya, emang ganteng. Aku ga mirip dia loh.hahaha

      Delete
  6. Follow your heart dear. *new follower*


    XOXO
    Medina
    nothingbutlovehandles.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. "Ngga ada orang bodoh, yang ada cuma orang males," ini nih kalimat pamungkas dari papiku. Hahaha. Tapi emang bener kan?

    Kalo mau belajar, lama - lama pasti bisa. Tapi butuh proses. Kalo emang kamu ga jago bahasa inggris, coba belajar pelan - pelan. Dulu aku juga ngga bisa, makanya ngga bisa ngikut koko dan cici sekolah ke Kanada, malu & takut sama bahasa inggris yang belepotan :( Tapi aku ga terus nyerah, aku belajar secara otodidak & ngeles, dan sedikit - sedikit bisa lha sekarang :P

    Kalo soal keluarga, yah mau gimana lagi ya?
    Mengutarakan pendapat dgn usaha apapun juga serba salah kan? Aku juga pernah kok ada di posisi kamu. Hehe. Tapi jangan langsung nge-down ya, dear. Nanti akan indah pada waktunya kok :) Yang penting tetap usaha & buktikan kalo kamu memang mampu & berbakat di bidang kecantikan. Siapa tau, nanti dibolehin & dimodalin bikin SPA :) *amin*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu juga pernah diposisiku...Bagaimana caramu untuk membuktikan kalo kamu "bisa" pada keluarga. Selama aku menjadi bodoh, jarang ada yang mau mendengarkan pendapatku.
      Sekarang kamu kerja dimana? Entahlah aku merasa menjadi orang terbodoh dikeluarga.huks....

      Delete
  8. koq bisa yah nilai bahasa indonesianya jelek.. tulisan di post ini bagus banget kata2nya.. sampai terharu :D
    aku punya banyak temen yg nasibnya kyak Bebe.. ada yg pasrah aja.. tapi, ada yang berani menentukan keputusan.. awalnya memang berat bagi keluarga.. tapi kalau kita gak suka kerjaan kita, hasilnya akan gak maksimal.. tetap semangat yah Bebe.. doain aja.. Tuhan pasti kasih yang terbaik buat Bebe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain deh... Aku suka mati di Bahasa Indo karena pake bahasa Baku dan formal.
      Kalo Non-baku, mau susunan kata kebalik juga ga apa-apa.hehehe
      Apakah temen-temen kamu pada sukses yang berani menentukan pilihan??

      Delete
    2. :) kesuksesan itu bukan cuma dari tekad.. tapi juga dari usaha.. temen aku yg berani menentukan pilihan n punya usaha yg mantap, ya mereka sukses akhirnya.. tapi yg menetukan pilihan terus cuma modal omongan doang n gak berusaha maksimal akhirnya nyerah n balik lagi ke keputusan keluarga..:D
      tekad dan usaha gak akan lengkap tanpa doa.. krn semuanya Tuhan yang akan menentukan.. semangat Bebe!

      Delete
  9. semangat be!! pasti bisa :) doa terus, doa besar kuasanya.

    ReplyDelete
  10. Hi bell. Aku juga dulu ga ada y dukung hobiku makeup. Karena keluargaku juga ga terbuka pemikirannya. Jarena kami kurang secara ekonomi makanya pasti yg dipikirkan adalah, kesuksesan hanya bisa diperbaiki dari bidang akademis. Sedangkan kalau kursus makeup palingan jadi pekerja salon. Gitu kan pikiran org kolot. Tapi sebenernya hobi makeup ga sesederhana itu ya. Buktinya makeupartist skrg sukses-sukses. Baru remaja udah jadi pengajar, udah ke luar negeri, kemana-mana. Hmm, sabar aja bell. Aku pun ga didukung ortu kog dulu, sampe skrg aku menikah baru suamiku yg dukung hobiku dan mertuaku aja. Tapi kalau kita ga pernah menyerah sama passion kita, jalan itu akan terbuka sendirinya kog meskipun bukan datang dari keluarga kita. Siapapun bisa buka jalan buat passion kita asal kita tekun menjalaninya. Bahkan jalan yg kamu ga bakalan sangka. Aku juga dulu mahasisiwi akuntansi dan berhenti si semester 3. Aku ga punya gelar s1. Belom lg aku juga usia 18th udah punya anak. Skrg masih umur 21, anak udah 2, tapi semua itu justru bikin hidup aku berubah kayak sekarang ini, aku jadi tau passion aku dimana dan talent aku apa, coba aku ga nikah, hmm... pasti aku skrg lg sibuk nulis lamaran kerja kemana-mana karena baru lulus kuliah dan gatau mau kerja dimana. Seperti yg terjadi sama temen-temenku skrg. Meski aku ga s1, tapi aku udah bisa cari uang jauh sebelum temen-temenku yg kuliah pada menghasilkan sesuatu. Jgn pernah peduli sama pandangan rendah dr org-org. Karena kalau kita lemah siapa lg yg encourage diri kita kalau bukan kamu sendiri. Semangatttttttt!!!!!!

    ReplyDelete
  11. Wah setelah membaca tulisan kamu, aku jadi terisnpirasi!
    Makasi banget ya udah nulis pengalaman hidupmu disini. Semoga aku bisa sepertimu yang yakin dan fokus pada passion.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...